Cerita Sex The PE Teacher – Part 12

Cerita Sex The PE Teacher – Part 12by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 12The PE Teacher – Part 12 CHAPTER 7 1st Act of The Birthday Service Paginya ku BBM Bu Linda minta ijin untuk datang ke sekolah lebih telat. “Pagi Bu, saya minta ijin tidak ikut morning briefing dulu.. mau anter Tunangan saya dulu dari rumah sakit ke rumah orangtuanya di antapani. Mungkin lunch break saya baru […]

multixnxx-Teen slut Megan Rain is on spring break, a-3 multixnxx-Teen slut Megan Rain is on spring break, a-4 multixnxx-Teen slut Megan Rain is on spring break, a-5The PE Teacher – Part 12

CHAPTER 7

1st Act of

The Birthday Service

Paginya ku BBM Bu Linda minta ijin untuk datang ke sekolah lebih telat.

“Pagi Bu, saya minta ijin tidak ikut morning briefing dulu.. mau anter Tunangan saya dulu dari rumah sakit ke rumah orangtuanya di antapani. Mungkin lunch break saya baru masuk bu, maaf sebelumnya”

“Hmm.. yasudah.. tapi tolong jam 14.15 Mr. Riki harus sudah ada di sekolah ya.”

Sempat kutanyakan soal proses recovery yang harus dijalankan Nita.
Gips di tangan kanannya belum boleh dilepas sampai sekitar 3 mingguan paling cepat kata dokternya.

Nita yang mukanya terang benderang senyam senyum sendiri ‘siga-nu-gelo’ sontak ditekuk segi tujuh! saat kuberitahu kalo dia harus stay dulu di rumah untuk full recovery.

Gaban sekali lagi merelakan dirinya jadi supir dadakan asalkan bisa ketemu Nita..
nah.. gaban ini, kalo ada pepatah bagai kerbau dicucuk hidungnya.. dia mah ga usaaaah.. kalo aku bilang ada urusan atau apapun yang ada embel embel NITA, langsung dah SIap-Antar-jaGA!

Sepanjang jalan Nita melakukan mogok bicara dengan bonus muka cemberutnya, ‘hadehh… gapapa deh dicemberutin..’
Kalo dia tinggal dikosan ga bakal ada yg ngurusin..”

Sesampainya di rumahnya, panitia penyambutan sudah berjejer di halaman rumah,
Hmm… yang paling kelihatan gelisah itu pasti ibunya deh.. “Pantesan anaknya agak agak manis.. nyokap lo cantik ya Nit! Hahahaha”

Omongan itu terlontar begitu saja dari mulutku yang sepertinya sudah harus dibawa nih ke bengkel.. saringan mulut ku mulai rusak keknya.. hehehe…

Nita yang duduk di depan ( Atas Permohonan sangat Gaban ini sebenernya..) langsung mmbalikkan tubuhnya ke arahku..

“AGAK?? AGAAAAAAK?????

Gaban mengambil kesempatan ini untuk menyiram Bensin ke dalam api..
“Wah parah lo ki.. Emaknye mo lo embat juga..”

Whaaat!??? Siapa yang bilang aku mau… (yah… kalo dikasi yaaa mau juga si..)

Mobil belum sampai berhenti total, Nita sudah membukanya, dia langsung berjalan lurus tanpa cipika cipiki dulu ato basa basi sedikitpun ke panitia penyambutannya..
Di sebelah ibunya, ada wanita yang kurasa pembantunya tergopoh gopoh mengikuti Nita dari belakang..

“Neng.. damang neeng, ai leungeun kunaon eta neng? Astagpirullloh!”

“Bi, yang endut gede gapapah dikasi minum, tapi yang tinggi itu biarin aja di teras lumutan! huh!”

Ibunya hanya geleng geleng kepala melihat kelakuan anak semata wayangnya itu.. dia mengalihkan perhatiannyabke kami, “oohh jadi ini yang namanya Riki? Si Nita tiap hari loh cerita soal kamu.. akhirnya saya bisa ketemu juga! Kenalkan saya Nanik ibunya Nita”

Logat Jawa yang kental..
Rambut yang digelung seperti konde..
Wajahnya yang lembut tanpa polesan make-up sedikitpun…
Tubuhnya yang masih langsing..

“Fuck.. what the hell am i thinking!”
Kubuang jauh jauh -tapi masi bisa dicari si.. ga jauh jauh banget..- pikiran itu lalu kuperkenalkan diriku..

“Betul tante, saya Riki.. ini temen saya Gab.. eh Aldo.. kami sekalian pamit deh tante.. soalnya masi ada gawe euy..”

“Loh ko ga mampir dulu?? Saya dah bikinkan teh loh, beneran ga mau minum teh dulu??”

Gaban langsung menyambar, “iya Ki, masa langsung balik!??”

Kusikut pinggangnya walaupun aku yakin ga akan kerasa.. “kan gw ada gawee baaan.. yaudah tante permisi.. salam aja buat om nya ya nte..”

Sepanjang perjalanan balik ke Dago atas Gaban ngomel ngomel Panjang kali Lebar.. aku sendiri hanyut dalam pikiranku..

Wajah wajah tertentu selalu membayangi hari hariku belakangan ini..
Nita yang imut, unpredictable dan impulsif..
Ibu Linda yang tegas berwibawa tapi menyimpan kebinalan yang masih saja ga masuk akal kalo kupikir pikir..
Ada Alisya yang pertemuan pertama kami di sekolah langsung diberi bonus pinky panties..
Dan sekarang Tante Nanik ikut mengantri di kepalaku.. mulai ikut meramaikan isi otakku yang terkadang memang sangat mesum… hehehe

Sekitar jam satu siang sampai juga kami di sekolah tempatku mengajar..
Gaban langsung meluncur ke DU, Ada kuliah sore katanya.. aku sendiri lansung meluncur ke kantin sekolah..

Kupesan mie pontianak dari salah satu food counter disitu..
Kupasang headset lalu sambil ditemani lagu Mirrors dari Justin aku asyik browsing di hape..

Lagi asyik asyiknya browsing aku merasa ada yg memperhatikan diriku..
terasa ada sesuatu yang kenyal menyentuh lenganku..

“Asyik bener kayaknya pak.. lagi liat bokep yah.. hihihi!”
Hampir aku kena serangan jantung!
“Alisya! What the fu..” cepat cepat kututup mulutku..
“Heeeh guru ko ngomong gituuu??? Bilangin Bu Linda looohh.. hahahaha!”

“Pak, tar malem ada acara ga? Dateng ke rumah ya?? Gw ultah ni.. mau ya?

Duduknya terlalu dekat.. duduknya terlalu dekaaaaaaat!
Kalo aku geser dikit lagi jatoh dah.. bangku sepanjang ini dan jarak kami ga lebih dari 10 centi!

“Ehhmm.. duh gimana ya Sya.. liat tar malem yah.. Bapak belum tau ada acara apa engga ni..”

“Pokoknya harus dateng! Gw dah bilang anak anak sekelas kalo Bapak mau dateng! Hahahaha!”

Sambil berkata begitu Alisya memutar badannya sambil mengangkat satu kakinya yang memakai kaos kaki putih menutupi betisnya yang aku yakin pasti lebih putih!
‘Jengjeeeeeng!’ Kali ini warnanya meraaaaah! ada garis garis pink yang melintang menutupi pussy nya…

‘SHIIIT..’ “GULP!”

“Kalo bapak dateng tar malem, ga cuma itu yang bisa bapak liat..”

Aku hanya terbengong bengong melihat pinggul yang sudah terpahat indah padahal dia masi duduk di bangku SMA!

“Pak, ini mie nya pak dah jadi.. Pak?

End of 1st Act

2nd Act

The Birthday Service

Hari ini kebetulan aku mengajar di kelas 11,
Masih terbayang celana dalam mungil warna merah Alisya tadi siang..
Cetakan samar belahan pussy nya memenuhi otakku yang mulai mengirim supply darah ke Underside Departement! Hehehe!

Alisya sibuk bersenda gurau dengan teman teman se genknya sambil sesekali melirik ke arahku yang sibuk mengatur anak anak cowo yang berebut ngotot mau main futsal lebih dulu.
Yah seperti biasanya kelas olahraga dimanapun, anak anak cewe selalu pasif dalam pelajaran yang satu ini..

Sehabis makan siang tadi kudapati selembar kartu undangan beserta alamat lengkap Alisya di mejaku, sempat ku telepon Nita ingin sekedar menanyakan kondisinya.. belum sempat nada sambungnya berbunyi dan aku bilang “halo” suara cempreng 8 oktaf menyambutku..

“JELEEEEEEK!” *nut.. nut.. nut..

“Lah.. halo? Halo? Nit.. haloo??”

Adeeeuhh.. hampir pecah gendang telingaku.. akhirnya aku harus puas hanya bisa mengirim sms ke Nita..

“Cepet sembuh ya Nit.. gw jagain ko hello kitty dikamar gw semuanya.. hehehe!”

Sorenya saat aku berjalan menjinjing tas olahragaku ke tempat parkir motor,
Melintas mobil Juke hitam lalu berhenti tepat didepanku, kaca pintu belakang terbuka, kulihat Alisya sudah mengganti baju seragamnya dengan tank top..
Dadanya yang masih mungil itu mengintip nakal dari sela sela tank top hitam itu..

‘Hadeeuuh anak ini ga nyadar apa yah kalo saya ini cowo normaaaaaal!’ T_T

Belum sempat aku membalas omongannya,

“Jangan lupa yaaa tar malem paaaak! See youu mmmuuuaaachh!”

Power Window itu menutup, aku hanya bisa menghela nafas tanpa sempat berkata apapun..

Kupacu motor yang sudah setia mengantarku kemana mana ke daerah Dago Pakar, Rumah rumah dengan tampilan minimalis tapi naujubilah gedenya berjejer menyambutku..

Dalam hati aku ga habis pikir..
‘Ni orang orang ga ada nomor serinya kali uangnya yak..”

Rumah Alisya terletak di pojok salah satu jalan cul de sac, telah berjejer rapi motor dan mobil mobil keluaran terbaru di halaman rumahnya yang berbntuk huruf U.
Motorku yang malang kuparkir di sebelah sebuah motor Kawasaki Ninja..
‘Hiks..’

Seorang satpam berbaju safari menghampiriku dengan tatapan curiga..
“Ada perlu apa ya kang?”
Harga diriku Memang tidak terlalu tinggi tapi tetap saja terusik dengan nada bicaranya yang merendahkan itu..

“Saya gurunya Alisya, diundang acara ulang tahunnya, atau saya salah alamat?”

Satpam bertubuh besar tapi berpikiran dangkal itu menyadari kesalahannya lalu bak pesulap, mengubah dari cara berbicara sampai ke cara berdirinya.

“Oh mangga pak mangga! Punten euy.. saya kira siapa tadi.. silahkan masuk Pak, acaranya sudah hampir dimulai”

Kuangkat sedikit daguku saat melangkah masuk, lumayan bangga bisa bikin satpam gahar itu menciut! Hahaha!

Aku digiring masuk oleh seorang pelayan yang lebih mirip pegawai Hotel bintang 5 dari seragam yang dikenakannya ke halaman belakang rumah.

“Aaaaaakkhh! Mister Riki dateeeeeng!”
Suara merdu Alisya menyambutku dengan riang.
Yang bikin aku hampir balik kanan ambil langkah seribu adalah apa yang kulihat di halaman belakang yang ternyata disertai kolam renang itu..

Ternyata adalah POOL PARTY sodara sodaraaaa!

Parade Hotpants yang saking pendeknya memeluk ketat pantat gadis gadis kelas 11..
Si otong lompat lompat serasa dia yang sedang berulangtahun!
Alisya menghampiriku lalu menggamit lenganku dan menggelayut mesra sambil masih ngobrol dengan anak anak kelas1 11 lainnya..

“Alisya.. udah dong.. tangan gw lepasin.. malu ni diliat anak anak kelas!”

Dia melihatku sekilas
“gak! hihihi!”
Lalu kembali berhahahihi dengan temannya, Kali ini bahkan semakin erat saja pelukan di lenganku ini..
‘Huhuhuuuu T_T bunuh ajaaaa guaaaaah bunuuuuh!’
Celana jeans belelku semakin terasa sesak! sebutir keringat mengalir di pelipisku.. nafsuku sudah di ubun ubun!
tidak tahan lagi dengan buah dada Alisya yang menggesek gesek kulitku dengan hanya dilapisi tank top tipis..

“Sya.. gw numpang ke kamar mandi dong.. kebelet ni..”

Anak itu hanya tersenyum simpul lalu menarik tanganku menjauh dari keramaian kolam renang,
“kebelet apa kebelet pak?? Hehehe”!
Tawanya yang khas serak serak basah itu mengingatkanku pada artis Pevita Pearce.. hadeeeeeh… ga kuaaaat! ‘Kamera kameraaa! *sambil nglambaikan tangan!”

“Seriusan Sya.. kemana ini lo bawa ko muter muter si?? Lagian punya rumah gede gede amat siii!”

Alisya tidak menanggapi omelanku, dia menarikku ke salah satu sudut rumah yang terdepat kamar mandi, dibukanya pintu kamar mandi itu lalu menarikku ke dalam..
Pevita.. eerrm maksudku Alisya berdiri membelakangi pintu lalu menguncinya!
“Ehmmm.. pak.. hadiah buat aku manaaa??”
Dia berjalan menghampiriku.. tangan kanannya beralih ke kancing celana hotpants itu lalu membukanya.. aku melangkah mundur sampai kurasakan dinginnya dinding kamar mandi di punggungku tak memberi ruang lagi untuk bergerak..

“Klek.. sreeeett!”
Suara resleting yang memekakkan telinga itu sukses menghancurkan pertahanan terakhirku!
Kuraih tangannya yang mungil itu, kutarik dia menggantikan posisiku.. kuputar tubuhnya menghadap ke tembok..
Dengab sekali sentak, hotpants itu jatuh meninggalkan kakinya yang jenjang!
Ingin rasanya kujilat dari ujung kelingking sampai ujung pahanya!
Tapi ada kebutuhan yang lebih urgent untuk saat ini, celana dalam warna merah yang kulihat sekilas tadi siang dikantin sudah digantikan oleh g-string warna putih!

“Kamu nakal banget ya Sya.. ngegodain saya seharian.. kalo saya perkosa kamu sekarang gimana… hmm??”

Pipinya yang bersemu merah itu terhimpit dinding kamar mandi, Alisya melirikku dari sudut matanya..

“Terserah bapak aja.. uughh.”

Kubuka celana lngsung dengan boxerku dengan kecepatan yang bisa memecahkan rekor keknya! Hehehe

“Kamu mau tau hadiah yang saya bawa Sya, hmm?”
Matanya terpejam.. “iya pak..”

“Bos.. lampu ijo tuh.. bisa ane ambil alih dari sini bos??”
Terdengar suara minta ijin Si Otong meminta ijin..
Di saat saat terakhir ternyata akal sehatku belum sepenuhnya meninggalkanku sendirian, kutarik G-Stringnya ke samping..
Jariku menelusup ke antara pahanya..
“Kamu udah basah banget tuh Sya.. kali ini kamu selamat.. tapi lain kali bapak ga berani jamin!”
Kuselipkan penisku diantara belahan pantatnya yang mungil tapi kencang itu..
Kujulurkan tanganku ke depan wajahnya..”basahi pake ludah kamu! Cepet!”
Telapak tanganku yang basah dengan ludah nya kuoleskan ke sekujur batang penisku..
Tidak lupa kutambahkan pelumas dengan meludahi belahan pantat gadis belia yang baru saja menginjak umur 16 itu!

“Uuuugghhh!”

Lenguhan Alisya mengimbangi gerakan menggesek yang kulakukan..

Batangku makin mengeras seiring gerakan pantat Alisya yang seakan mengikuti irama gerakan pinggulku..
Kurasakan spermaku sudah menumpuk siap untuk ditembakkan!

“Eeekkh.. paa..aaakh.. teruuusshh.. aku mau kluar paakkhh!

Kuraih buah dadanya dari belakang dengan satu tangan dan kuremas sekuat kuatnya! “Aakkk bapak jahaattth! uuukkh! ukkkh! Aaaaaakkkhh!”
Kurasakan pinggul dan lututnya gemetar dalam peganganku,
Kuraih rambutnya dari belakang, gesekanku makin kupercepat!
“Heegh! Syaa.. aku jugaaa aaakhhh!”
Punggungnya yang mulus itu berlumuran cairan kental hasil perbuatanku..
Terduduk di pinggiran bath tub sambil menutup mukaku.. “WhatTheFuck have i done!” Kulihat Alisya masih dengan wajahnya yang setengah memerah karena kupepet di dinding tadi tersenyum sangaaaat maniiiis!

“Next time you won’t get away from me just with this stuff”

Tanpa sekalipun membersihkan punggungnya dengan rambut yang masih awut awutan Alisya mengenakan kembali tank top dan hotpantsnya..

Dia menghampiriku lalu mencium lembut pipiku sambil berbisik
“Thanks for the present Bapak Riki.. ga akan aku bersihin sampe besok pagi!”

Aku ditinggalkan sendirian di kamar mandi yang baru kusadari besarnya sama dengan kamar kosku!

Setelah bebersih sebentar, kukenakan kembali boxer dan celanaku, keluar dari kamar mandi aku berjalan sambil merenungi perbuatan kami tadi di kamar mandi..
Hadeh.. besok ada Field Trip lagi.. gimana caranya ngehindarin kembaran Pevita iniiih! Hufff.. gimana ntar deh..”
Lalu kulihat hiasan dinding dan pintu yang persis sama dengan pintu tadi aku keluar.. baru aku sadar…

“Kolam renang sebelah manaaaaaa! Alisyaaaaaaa HEEEELP MEEEE!”

End of 2nd Act

Author: 

Related Posts